Waarschuwing!!!

Blog ini tidak diperuntukkan kepada:

1. Yang tidak/belum bisa membaca

2. Yang tidak suka sama isinya atau backgroundnya

3. Yang tidak memiliki nyali untuk membuka blog ini



Jika Anda ingin membaca blog ini, persiapkan mental Anda, serta harus kuat rohani dan jasmani.

Sunday, August 23, 2015

A Real Goodbye.....

"I really think, that I'm losing my best friend...
I can't believe this could be the end..."

Well, losing--kehilangan. Yep, kehilangan,

Setelah tiga minggu akhirnya gue memutuskan untuk posting tentang ini. Sebenernya sejak berhari-hari lalu gue pengen ngepost. Tapi gue masih gak kuat.

Dan kali ini satu kata utama dalam post ini: kehilangan.

Ketika gue sudah mengalami beberapa kehilangan, Tapi kehilangan yang satu ini benar-benar sebuah kehilangan. Kehilangan teman terbaik.

Ayah.

Yep, tepat tanggal 30 Juli lalu, tepat saat adzan ashar berkumandang. Saat itulah bokap gue menghembuskan napas terakhirnya di dunia. Dan yang paling membuat gue nyesel adalah saat gue dateng ke rumah sakit, gue gak bisa ngeliat bokap gue hidup lagi di hari itu.

Entah untuk keberapa kali gue mengalami flashback sebelum ngeliat bokap gue udah ga ada.

***

30 Juli 2015... jam 6 pagi.

Gue balik ke rumah buat rapi-rapi rumah, ngurus adek gue buka rekening di bank dan servis printer sebelum balik ke rumah sakit lagi. Setelah gue pamit ama bokap dan nyokap, gue tinggalin nyokap gue buat jaga bokap. Gue pun naik angkot ke rumah. Pas turun angkot, gue langsung beli makanan di warteg dan jalan kaki menuju rumah yang jaraknya masih 500 meter.

Pas gue masuk, udah ada adek gue yang nyawanya masih setengah sadar karena abis nginep di tempat oom gue dan susah tidur karena sepupu kita yang rewel. Langsung aja gue masukin baju-baju kotor ke mesin cuci dan nyalain mesinnya, Lalu setelah sarapan sama adek gue, kita bersih-bersih rumah. Dan baru kelar semuanya abis zuhur karena nungguin mesin cuci yang lama. Itu juga gak langsung ke rumah sakit, tapi nganterin adek gue dulu ke bank buat buka rekening. Masih makan waktu sejam buat ngurus.

Setelah itu kita naik angkot ke daerah Bekasi. Adek gue langsung ke rumah sakit sementara gue ke sebuah mall buat servis printer dikarenakan lampu scannernya rusak. Itu juga memakan waktu sejam lebih buat benerinnya.

Kurang lebih jam 3 lewat 5 sore, setelah gue bayar servis, tetiba hp gue bunyi, Ternyata dari adek gue.

"Halo. Napa, Dek?"
"Masih disana?"
"Ini Mbak baru kelar bayar kok. Udah kelar servis printernya."
"MBAK!!! CEPETAN KESINI!!! PAE KOMA!!!"
"HA!!! Iya! Iya! Ini udah kelar servis! Mbak kesana!"

Langsung aja gue lari sambil bawa printer yang beratnya masya Allah. Gue yakin orang-orang pada ngeliatin gue kenapa gue lari cepet banget dengan bawa barang yang gak bisa dibilang enteng. Langsung aja gue masuk ke angkot yang masih ngetem. Dan hp gue bunyi lagi. Kali ini nyoap gue yang ngomong,

"Na, cepetan. Ini pae koma! Kamu dimana!?"
"Ini aku lagi di angkot. Jalan kesana."

Pikiran gue sih, masih optimis. Banget malah. Bokap gue pasti cuma koma sesaat terus bisa balik pulih lagi, karena beberapa bulan yang lalu bokap juga pernah koma dan alhamdulillah pulih lagi. Itulah yang membuat gue optimis. Tapi gue juga tetep rada panik kalo kemungkinan terburuk terjadi. Dan kampretnya, angkot masih aja ngetem buat nungguin penumpang, karena penumpangnya gue doang.

"Bang, boleh jalan duluan gak bang? Ini buru-buru banget soalnya."
"Emang ada apa, Neng?"
"Bapak saya koma, Bang di Awal Bros. Tolong ya, Bang."
"Oh iya, Neng."

Pas lagi nyalain mesin, abang supir angkot satu lagi, yang dari tadi berdiri deket angkot yang gue tumpangin langsung ngomong, "Neng, ibu saya 3 hari yang lalu koma terus langsung meninggal." DAMN IT! Gue lagi berdoa yang bagus-bagus juga. "Ah, Bang. Ga usah nakutin lah. Ini saya optimis banget bapak saya bisa sehat lagi."

"Yaudah, Neng. Moga bapaknya sehat lagi ya."
"Amiiiin. Makasih ya, Bang."

Setelah gue bayar angkot, langsung gue nyebrang jalan ke rumah sakit. Gue langsung telepon adek gue.
"Mbak dimana?"
"Udah di rumah sakit."
"Pae di lantai 3 ya. Ruang Intermediet."

Kebetulan lobby utama itu lantai 2. Karena nunggu lift itu beneran lama banget, gue lebih baik lari naik tangga darurat. Lagian juga cuma satu lantai.

Dan pas abis naik tangga, gue udah liat adek gue nangis terus ditenangin sama oom gue. Gue pengen tanya kenapa, tapi langsung lari ngibrit. Oom gue suruh gue berhenti buat naro printer ke oom gue. Yaudah. Abis itu gue lari langusng ke Ruang Intermediet.

Pas masuk, gue liat nyokap gue udah nangis nelepon yang lain. Kedengerannya kayak, "...udah gak ada..." Ah, skip that! I'm sure that my father is still alive!

"Liat di dalem, Na," kata nyokap gue. Pas gue masuk tuh ruangan. What the...!!! Penuh dengan suara mesin yang bener-bener gue gak suka dan bikin takut. Yah taulah suara mesin yang ngukur denyut jangtung yang "niiit... niiit... niit..." Terus gue liat berjejer orang-orang, baik laki-laki atau perempuan, yang udah usia lanjut, yang sendiri taupun ditemenin. Yah, yang bisa dibilang tinggal menunggu keputusan dari Tuhan dan malaikat pencabut nyawa.

Kurang lebih ada empat atau lima pasien yang gue lewatin, akhirnya gue lihat bokap gue. Wait for me, dad, I'm coming! Di pikiran gue waktu itu masih berisi optimis bokap gue hidup. Tapi pas gue mau masuk dan bilang "Pae..."

Gorden langsung ditutup sama perawatnya. Ada dua perawat yang gue liat lagi semacem ngebersihin kotoran yang keluar dari badan bokap gue. Tunggu, wait, chakkaman, wacht....

...is that real?... no... no... or it's just my illusion???

Lalu perawat yang ada di meja langsung manggil gue. "Kakak." Gue pun nengok, "Iya, Sus?"

"Kakak anaknya, kan?"
"Iya, Sus. Ada apa ya?"
"Minta KTP bapak, dong. Buat ngurus surat kematian."

Wait. WHAT!? So, it's real!!! He... just... passed... away..."

"Oh iya, Sus. Saya cari."

Gue pun keluar. Nangis. Ya, nangis lah. Masa seneng. Tapi nangis gue cuma cuma berlangsung gak nyampe semenit. Langsung gue bilang nyokap gue ga usah nangis kenceng-kenceng dan langsung gue pergi ke lantai 5, tempat bokap gue dirawat. Pas liat kasurnya, still full of blood. Ibu dari pasien yang di sebelah bokap gue ngucapin turut berduka. No, I'm not crying again. It's time to handle the administration. I'm just replying it with smile, "Iya, Bu. Makasih. Emang udah takdir dari Allah begitu. Kasian juga ngeliat bapak nahan sakit terus 3 tahun."

Dan sampai jam 5 pun gue ngurus administrasi di rumah sakit sama oom gue. Rapi-rapi barang di kamar rawat bokap. Ngabarin temen. Dan akhirnya masuk ambulans dan duduk di samping keranda yang dalemnya jenazah bokap. Well, telepon keluar-masuk dengan ucapan "Turut berduka cita", "Yang sabar", "Yang tabah" and the bla-bla-bla. Ucapan duka dari SMS, LINE, maupun BBM yang ditambah embel-embel tetap semangat dan sejenisnya. Well, omongan tabah lo gak segampang yang gue hadepin bro.

Pas dateng ke rumah pun udah banyak orang. Sodara, tetangga, temen gue, temen adek gue, temen bokap, temen nyokap and the bla bla yang gak gue kenal sama sekali.

Bokap pun dimakamin esok harinya setelah sholat Jum'at. Gue gak bisa ikut pemakaman karena lagi haid.

***

Well, it's been three weeks since you passed away, dad. Ngerelain? Ya jelas. Namanya juga takdir. Masa gue kudu marah-marah ke Allah terus minta bokap gue dihidupin lagi dari kubur kan malah serem. Biarlah takdir berjalan apa adanya. Siapa sih yang bisa menghindar dari kematian kalo udah waktunya? Inget kata The Flaming Lips aja:

"That everyone, you know, someday will die..."

Losing my dad, losing my best friend ever. Yang paling bisa gue ajak curhat tentang apapun. Semua cerita gue sampai saat ini pun masih disimpan baik sama bokap gue. Yang bikin gue punya hobi gambar dan baca. Yang pertama ngajarin gue menjahit. Yang tetep nemenin gue begadang ngerjain tugas sekolah atau ngelukis walaupun endingnya bokap gue tidur di kasur gue sementara gue masih melek gegara tugas. Yang ngedukung gue akan hobi gue nonton bola. Haha gue mendapat hak lebih untuk menonton bola tengah malam (karena keluarga gue gak boleh nonton TV selama weekdays waktu itu). Yang setia nemenin gue pergi ke perpus propinsi. Partner terbaik kalo jalan-jalan. Yang kalo lagi berntem ampe saling teriak. Haha...

And all disappeared... just leaving the memories. Tiga tahun terakhir yang selalu kau habiskan waktu di rumah sakit, melawan sirosis. Apa daya, belum sampai menginjak 49 tahun sudah meninggalkan kami semua yang masih hidup.

"And it's you when I look in the mirror...
And it's you when I don't pick up the phone..."

Ambil ajalah hikmahnya. Pak, tantangan terbesar saat Pae udah gak ada cuma satu. Yang waktu itu aku sampein sebulan sebelum meninggal. Itu aja.

"Yang abadi tidak diterima oleh ruang dan waktu." -Ziyad-


7 September 1966 - 30 Juli 2015

Wednesday, July 8, 2015

Selamat Jalan, Ipan.

"But I won't cry for yesterday, there's an ordinary world
Somehow I have to find..."

Ketika sekali lagi gue harus mendengar lagu "Ordinary World" punya Duran Duran dengan perasaan yang--sekali lagi--berbeda.

6 Juli 2015

Sejak malam sebelumnya gue masih stay di kontrakan Maju-maju alias FTFS demi mengejar deadline mengerjakan MMT KKL Oseanografi bersama Ega sampai semalam suntuk hingga berakhir nginep (lagi dan lagi). Semua orang udah pada tidur karena pada sahur dan minta dibangunin setengah empat, kecuali gue dan Dana. Gue yang masih berkutat hebat dengan Photoshop dan Dana yang masih asyik nonton film.

Pukul 03.25, gue dan Dana udah mulai bangunin anak-anak buat pada sahur, dan gue sebaliknya, mau tidur karena gue lagi gak puasa dan tugas gue udah selesai. Ega pun udah bangun. Gue bilang kalo giliran gue yang tidur. Dan Ega nyuruh gue tidur di kamarnya aja.

Pas lagi mau ngistirahatin laptop dan mau beranjak, tiba-tiba aja notif LINE di hp gue bunyi. Langusung aja gue buka. Ternyata dari Jakul yang ngepos di grup Ikasega Undip (kumpulan alumni 103 yang kuliah di Undip).

Dan betapa kagetnya gue ternyata isi pesannya beginian.

Gue screen shotnya pas malem.

Awalnya sih gue belom baca ampe baris siapa yang meninggal. Gue pikir kalo nggak guru 103, orang tua guru, ya paling orang tua murid. Pas gue baca ampe akhir. Gue butuh waktu 3 detik buat bener-bener nyadar, bukan efek mata capek ataupun pegel abis ngerjain MMT.

...Muhammad Nur Irfan...
...meninggal...

Gue pun masih setengah percaya. Astagfirullah... Ipan Apoy? Yang bener aja. Langsung gue tanya 
Jakul itu bener apa nggak. Ah, Ipan? Masa sih!? sedenger gue ga ada kabar yang aneh-aneh dari dia. 

Dan jawaban dari Jakul harus membuat gue percaya kalo itu nyata. Muhammad Nur Irfan yang meninggal ini tak lain tak bukan temen sekelas gue sendiri waktu di X-3. Mungkin pada awalnya gue berpikir meninggalnya mungkin karena kecelakaan karena rata-rata anak seumuran gue kalo gak ada kabar kena penyakit apaan ya kecelakaan. Tapi dia sakit. Tumor usus.

Disitu gue bener-bener shock gak karuan. Innalillahi wa inna illaihi raaji'uun... Gue masih aja gak percaya, begitu juga anak-anak X-3 di grup.

Gue pun langsung spontan teriak, "Astagfirullah!!! Ipaaan!!! Aaa, serius lo meninggal!? Anjirrr..." Jujur ya, masih gak percaya gue. Ega sama Fatih pun nanya kenapa. Gue jawab aja temen gue meninggal. Dan, rasanya udah mau nangis. Tapi apa daya, gue gak bisa ngeluarin air mata, cuma tiba-tiba udah sedot ingus aja.

"Innalillahi. Udah, San, umur gak ada yang tau," kata Fatih. Suasana sejenak hening. Laptop Ega yang tiba-tiba kesetel algu crack yang 8-bit khas banget itu langsung dipelanin karena gue jadi diem. Banget. Gue langsung nge-LINE Wayan dan ngasitau Ipan meninggal. Ya Allah, gue masih kaget banget.

Dan bolehkan gue flashback. Karena yang paling bikin gue sedih adalah saat tiba-tiba flashback.

Irfan. Orang ini termasuk dalam geng Armstrong bikinannya si Agung yang selalu ngaku-ngaku adeknya Billy Joel Armstrong sang vokalis Green Day. Kita sekelas manggil dia Apoy karena emang mirip Apy gitaris Wali, walaupun pada akhirnya yang lebih mirip Apoy ternyata si Widi anak X-6. Tunggu, apa lagi ya? Haha, abis lo itu termasuk golongan yang pendiem sih. Biarpun lo pendiem, tetep aja lo ngecengin gue kerjaannya kayak yang lain. "Lah, San," kalimat itu tetep aja lo ucapin. Oh iya dan vokal lo yang mengejutkan. Ternyata suara lo kalo nyanyi mayan bagus tapi lo nya malu-malu gitu, kalah pede sama si Ano. Lo juga termasuk atlet kuda tomprok (haha, semua cowo X-3 mainnya beginian semua).

Tapi sekelas cuma setahun doang ya. Pas kelas XI kita gak sekelas, beda bidang. Tapi tetep aja aja klub namanya BC.




Well, gue gak bisa flashback terlalu banyak. Sedih euy.

Buat almarhum Irfan, yang udah duluan ninggalin kita semua, semoga semua amal ibadah lo diterima sama Allah SWT dan semua dosa lo juga diampuni Allah SWT ya. Gue minta maaf juga kalo selama ini ada salah, dan gue maafin semua salah lo ke gue (walaupun gak ada sebenernya).

"Gak ada yang tau batas hidup kita ampe kapan. Cuma Allah yang tahu itu semua."

Selamat jalan kawanku. Semoga kau mendapat tempat terbaik dari Allah SWT.


Muhammad Nur Irfan
24 Mei 1994 - 6 Juli 2015