Waarschuwing!!!

Blog ini tidak diperuntukkan kepada:

1. Yang tidak/belum bisa membaca

2. Yang tidak suka sama isinya atau backgroundnya

3. Yang tidak memiliki nyali untuk membuka blog ini



Jika Anda ingin membaca blog ini, persiapkan mental Anda, serta harus kuat rohani dan jasmani.

Sunday, August 23, 2015

A Real Goodbye.....

"I really think, that I'm losing my best friend...
I can't believe this could be the end..."

Well, losing--kehilangan. Yep, kehilangan,

Setelah tiga minggu akhirnya gue memutuskan untuk posting tentang ini. Sebenernya sejak berhari-hari lalu gue pengen ngepost. Tapi gue masih gak kuat.

Wednesday, July 8, 2015

Selamat Jalan, Ipan.

"But I won't cry for yesterday, there's an ordinary world
Somehow I have to find..."

Ketika sekali lagi gue harus mendengar lagu "Ordinary World" punya Duran Duran dengan perasaan yang--sekali lagi--berbeda.

6 Juli 2015

Sejak malam sebelumnya gue masih stay di kontrakan Maju-maju alias FTFS demi mengejar deadline mengerjakan MMT KKL Oseanografi bersama Ega sampai semalam suntuk hingga berakhir nginep (lagi dan lagi). Semua orang udah pada tidur karena pada sahur dan minta dibangunin setengah empat, kecuali gue dan Dana. Gue yang masih berkutat hebat dengan Photoshop dan Dana yang masih asyik nonton film.

Friday, June 12, 2015

Just Gettin' Older and Can't Believe It

Halo semua.

Pada akhirnya saya mengetik di blog ini lagi setelah sekian lama. Yah hampir satu tahun saya tidak memposting apa-apa di blog ini.

Well, banyak sekali yang telah saya alami selama ini sejak terakhir kali tidak mengetik untuk blog. Dan saatnya saya mulai untuk mengetik secara informal. Haha, males ya di blog sendiri kalo ngetiknya formal banget.

Monday, October 20, 2014

Long-Term Effect of Harry Potter

Harry Potter, the Boy who Lived...
Setelah 6 tahun lalu buku Harry Potter selesai dan 3 tahun filmnya juga udah selesai, tapi entah kenapa gue masih terkena "Harry Potter effect" sampai saat ini. Malah sekarang gue jadi addict kembali sama tokoh ciptaannya J. K. Rowling itu. Dan mau novel atau film favorit apa pas ditanyain, yang ada di pikiran gue Harry Potter. Udah. Bukan berarti gue gak baca novel lain atau nonton film lain ya. Tapi entah kenapa itu aja yang terlintas pertama di pikiran gue.

Tiap liat tulisan ini entah kenapa gue selalu nyengir sendiri
Dan terima kasihlah karena ini semua karena bokap gue. Karena pas gue ulang tahun yang ke-11 (pas kelas 5 SD) bokap ngajakin pergi ke Gramedia dan ngebolehin gue yang namanya beli novel (mungkin kasihan liat gue seneng baca tapi bacanya cuma buku pelajaran, sejarah, ama koran doang). Salah satu novel yang gue beli adalah "Harry Potter and the Sorcerer's Stone", novel Harry Potter yang pertama. Padahal waktu itu udah rilis ampe Harry Potter 5 (Order of the Phoenix). Dan gue pun membaca dan gue pun jadi addict--kecanduan! Gue mau beli seri selanjutnya. Selesai, selanjutnya. Belom sempet beli, minjem dulu. Ampe gue bawa pas kemah pramuka dan gue baca tengah malem (karena gue udah mengalami insomnia sejak SD) di bawah sinar dari senter. Yah, addict level standar sih. Gak ampe ngoleksi segala barang atau pernak perniknya kok, gak cukup duit gue.

Masalah baca buku. Gue baca ampe selesai. Terus gue ulang lagi, baru ntar baca di bagian yang gue suka aja. Bawa terus tiap sekolah atau pergi ampe tuh buku bentuknya hampir gak karuan.

Hebatnya lagi, keluarga gue pun ikutan addict sama Harry Potter. Mereka juga ikutan baca bukunya (bahkan nyokap gue!). Ampe bukunya diumpetin biar gue fokus buat belajar biar gak keranjingan baca Harry Potter. Bahkan gak cuma keluarga gue, beberapa temen gue juga gue bikin jadi addict hahaha sampai dibuka peminjaman buku, sampai SMA. Level addict temen gue malah lebih parah dari gue, ampe beli majalah Cinemagz yang dulu gue aja gak sanggup beli dan pasti ga dibolehin beli sama bokap (padahal bonusnya tongkat Harry huhu).

Yah untung aja sekarang pas kuliah gak gue bawa ke kosan tuh sepaket buku Harry Potter. Kalo iya udah deh jadi inceran.

Kalo film juga pertama kali nonton Harry Potter 1 di TV 7 (sekarang Trans 7). Haha, dulu hebring banget tuh gue. Eh gak cuma gue, sekeluarga hebring bingit. Gue senyum-senyum gak jelas kesenengan karena pada akhirnya gue nonton juga filmnya (padahal ketinggalan banget, filmnya dari tahun 2001 dan gue baru nonton tahun 2005). Akhirnya ngeliat juga kan Daniel Radcliffe, Emma Watson, ama Rupert Grint jadi si Harry, Hermione, sama Ron.

Film Harry Potter yang pertama kali gue tonton dan itu di Trans 7

Nah video di atas tuh, lagu khasnya Harry Potter tiap pembukaan. Yang paling diapal tuh ya, "Toneng toneng toneeeng toneng...." (kalo disini mah kagak ada nadanya, orang gue ngetik).

Pas filmnya mau ditayangin tuh, temen gue--pas SD--ngomong gini (kalo gak salah inget), namanya Dessy, "Eh, Na. Lu liat Malfoy deh ntar, ganteng banget! Lebih ganteng dari Harry." Gue pun berpikir, "Ah yang bener, Malfoy kan jahat. Ngeselin. Masa ganteng sih?" Kan jadinya penasaran tuh. Di buku kan Malfoy tuh ciri-cirinya kulitnya pucat rambutnya pirang. Akhirnya pas gue nonton filmnya dan hasilnya tertangkaplah si Malfoy itu:

Aaa Tom Felton. Aku gak kuat ngeliat kamu!
Pikiran gue, "Ha!? Ini beneran si Malfoy? Ini beneran yang jadi musuhnya Harry!? Kok.... kok.... ?" Kok yang buat main badminton (bukan, geblek!). Kok yang jadi Malfoy ganteng beneran, sih!? Bukannya kena pengaruh ama temen gue ya. Tapi ini asli dari pikiran gue, Ampun deh Malfoooyyy! Wah tau aja lo yang ganteng yang mana, Des. Dan apa yang terjadi? Gue pun juga jadi addict sama Malfoy, Draco Malfoy.

Waktu itu nyari tuh pemeran si Malfoy siapa, pas di credit film, dapetnya cast-nya. Ternyata namanya Tom Felton. Tapi apa daya lah ya, dulu ga ada sambungan internet di rumah. Jaman dulu internet masih mahal banget. Dan gue belom tau sama sekali Google ataupun Yahoo. Terus juga di majalah hampir gak ada yang ngebahas si Felton ini.

Pas filmnya selesai, kan gue banyak tuh majalah Bobo di rumah (masih ada ampe sekarang). Terus pas lagi buka-buka majalah Bobo yang udah lawas, taunya ada 1 halaman penuh yang nampilin poster Harry Potter 1. Namanya dulu masih bocah ya. Jadi tuh yang nampilin poster HarPot 1 gue lipet terus gue taro tuh bawah bantal. Kalo kata orang-orang kan biar kebawa mimpi salah satunya taro buku yang pingin diimpiin. yaudah, gue terapin aja. Hasilnya? Bener sih selama majalah gue ada di bawah bantal kebawa mimpi mulu. Kebawa mimpi berpetualang sama mereka ampe main catur sama Ron, di tengah api sama Hermione, dan akhirnya ketemu Voldemort yang ada di belakang kepala Quirell. Terus ada lagi berhadapan ama Malfoy (persis di film, sayang cuma mimpi). Ah aneh-aneh dah. Ampe ketahuan nyokap gue naro Bobo di bawah bantal. Haha, mungkin dia ketawa kalo tau biar mimpinya berada di dunia sihir Harry Potter.

Addict gue pun gak berhenti disitu saja. Walaupun gak sampe beli segala merchandise ori-nya (gue cuma punya T-Shirt ampe sekarang), tapi imajinasi yang jadi masalah. Bahkan kalo nulis gue ampe pake bulu ayam yang didapat secara eksklusif dari ayam yang baru dipotong (tapi dicuci dulu lah ya). Terus gue celupin pake tinta Cina yang kebetulan nganggur di rumah. Hasilnya, gak berhasil. Malah kemana-mana tintanya. Lama-kelamaan bokap gue pun akhirnya ngasitau kalo pena bulunya itu udah dirancang jadi kayak pulpen, bukan langsung dari unggas abis disembelih. Yah namanya dulu anak SD ya pak, jaman anak SD itu masih polos.

Gak sekedar pena bulu aja vroh. Kertas lembaran gue bilang perkamen. Padahal perkamen itu dari kulit binatang. Eh pas liburan ke PRJ liat ada yang jual papirus, gue bilang itu perkamen dan pengen beli. Tau harganya mahal, langsung pergi gue. Yah gue kira harga selembar cuma ceban (Rp 10.000,00), yang ada malah digeplak sama yang dagang gue beli harga segitu.

Soal quidditch, gue pun juga berimajinasi. Kan ceritanya quidditch itu ada 3 bola noh, quaffle, bludger, sama snitch. Nah karena bola itu cuma ada di novel sama film, dan dijual di luar negeri, gue jadi ganti bolanya sama yang mirip. Nih previewnya:

   1. Quaffle = bola sepak

Ini quaffle

Ini bola sepak
   2. Bludger = bola kasti

Ini bludger plus betnya
Ini bola kasti tambah betnya


   3. Snitch = bola golf

Ini golden snitch dan bisa terbang
Ini bola golf dan dia gapunya sayap
Gak jauh kan ya? Pas dicoba plus pake sapu buat bersihin lantai di rumah dengan lawan adek cewek gue satu-satunya. Hasilnya pun absurd. Haha, namanya iseng.

Dan berkembang lagi pas gue nonton Harry Potter and the Prisoner of Azkaban. Gue malah suka sama Neville. Dia jadi lebih tinggi dari Harry di film. Bahkan pas di Goblet of Fire, apalagi di Order of the Phoenix. Aduh gak kuat gue liat Matthew Lewis.

Matthew Lewis as Neville Longbottom
Terus Malfoy kemanain? Yah, tetep ajalah ya dia buat gue no offense banget gantengnya. Jadi fix nih, gak di buku ataupun di film, tokoh favorit gue itu Draco Malfoy sama Neville Longbottom. Soalnya di buku itu juga dua tokoh ini makin ketahuan sifat aslinya. Neville, yang tadinya itu penakut, pelupa, pinter di pelajaran Herbologi doang, ternyata makin lama malah dia jadi kebalikannya sejak gabung sama Dumbledore's Army (HP-5), dia itu jadi pemberani banget ngelawan Voldemort dan para Death Eaters. Masa lalunya pun menyedihkan, yang ternyata orang tuanya lebih menyedihkan dari mati, yaitu jadi--yah--gila, karena mereka berdua itu auror dan kena cruciatusnya si Bellatrix Lestrange. Dan yang paling gue suka itu Neville-lah yang ngebunuh Nagini, salah satu Horcrux-nya si Voldemort "tanpa-hidung".

"Hiyaaaaa...." *ampe bergaung suaranya.
Padahal awalnya dia tuh kayak jadi Bad-Luck Brian banget.

"Petrificus Totalus", and freeze!
Berasa kayak Balotelli aja dah
Yeh, si Harry masih hidup, Tong!
Nasib, jadi pelayan di Club Slug
Dan beraninya dia ngubah si rambut minyak Snape jadi pake baju neneknya. Tenang, cuma boggart kok. Thanks to Lupin.

Good job, Neville!
Yah seenggaknya gak kayak si Seamus Finnigan lah ya.




Haha, kayaknya hidupnya dia tuh penuh dengan ledakan ya, secara harfiah.

Draco Malfoy, yeah lo tau lah ya kalo kata Hermione itu Malfoy adalah, "Foul, loathsome, evil little crockoach!" pas di HP-3. Abis itu tuh Hermione ngarahin tongkatnya ke leher Malfoy. Terus Malfoy terpojok gitu ke batu. Oke, Hermione reda dan berbalik. Malfoy ketawa--yah, dia cuma pura-pura takut lah ya. Dan yang terjadi...

Aduh, untung muka lo masih ganteng, Drake.
KNOCK OUT FOR DRACO MALFOY!!!

Ini screen-shot nya kalo di buku.


Itu ada di halaman 203 part 15 "The Quidditch Final". Beda versi emang sama ama yang di film. Tapi disini serunya. Gara-gara si Hermione nonjok Malfoy malah jadinya dia lupa ikut kelas Mantra. Gini nih cuplikannya.


Hihiw, ampe dipikirin begitu, Bu. Wah kumat lagi nih jiwa Dramione-shipper gue.

Balik lagi ke Malfoy, pas di HP-4 ini nih yang lawak juga. Ketika dia dijadiin musang putih sama Mad-Eye Moody gara-gara ngejek Harry.

Albino's Ferret
Dan setelah dia diubah lagi jadi Malfoy, dia langsung bilang ke Mad-Eye Moody sebuah ucapan yang hingga saat ini menjadi trademarknya si Draco Malfoy buat para PotterMania.
"My father will hear about this."
Padahal di balik layarnya ternyata musangnya itu hanya sebuah boneka.

Ih, Tom malah senyum. Seneng deh *salah fokus*

Yang paling sedih itu pas Malfoy di tahun keenam. Dia jadi Death Eater dengan terpaksa. Dan pas pengen ngebunuh Dumbledore yang akhirnya dibunuh Snape karena Malfoy gak berani ngebunuh dia, dan sedihnya lagi, alasannya kalo Dumbledore gak dibunuh Voldemort marah dan nanti malah Malfoy yang dibunuh. 



Disini bener-bener kebuka banget kalo Malfoy tuh sengsara banget karena gak punya pilihan lain.



Gue pun harus bete kenapa Harry harus ngasih dia mantra sectrusempra. Dia gak tau betapa tertekannya si Malfoyku tercinta ini (jiahaha). Dan di buku gue juga bete ama part Sectusempra. Secara umum sih gue paling kurang suka sama Hal-Blood Prince, baik buku atau film. Apalagi filmnya, heeh males banget liat scene Ron sama Lavender.

Terus pas di Deathly Hallows (buku paling favorit setelah Prisoner of Azkaban). Malfoy diselamatin sama Harry pas di Kamar Kebutuhan. Dan yang bikin terharu lagi, ibunya Malfoy, Narcissa, thanks to her karena dia, Voldemort yang mati, bukan Harry.


"...Dead..."
Terus si Draco ini pun sebenernya ogah ikut join Voldemort and the Death Eaters. Pas dipaksa Voldy pesek akhirnya dia terpaksa gabung mereka dan langsung join sama ibunya, yang notabene sebenernya dia gak jahat-jahat amat. Selain itu pas Harry cs dikurung di Malfoy Manor, Draco Malfoy ini pun pura-pura gak tau kalo itu Harry, Ron, Hermione karena dia emang gak mau ikutan ginian. Pas Harry cs kabus juga Malfoy pasrah aja tongkat sitaan mereka diambil, kesannya nih-lo-ambil-aja-tongkatnya.

So, my conclusion is, Draco Malfoy isn't the evil boy, he's just a bad boy.

Jadi, Neville Longbottom dan Draco Malfoy favorit gue.

Neville Longbottom's Transformation
Draco Malfoy's Transformation
And both of them are gettin' hotter.

Awyeah! Matthew and Tom!
Loh, jadi selama ini kalian berteman?

Back to the addict-story. Buku Harry Potter yang gue punya pastinya lengkap lah ya. Dengan HarPot 1 sampe 3 yang gue beli dua kali. Tentu ada alasannya. HP-1 gue beli lagi setahun yang lalu karena buku itu diilangin sama temen gue (entah siapa) pas gue kelas 10 (1 SMA), jadi baru sempet beli lagi 4 tahun kemudian. Terus HP-2 juga baru bisa gue beli setahun lalu karena dulu diilangin emak tahun 2005. Haha, jauh banget yak jaraknya. Nah yang HP-3 ini gue beli lagi pas SMP karena dulu pas kelas 5 dirobek ama bokap gue, bukannya belajar buat ulangan IPS malah baca. Tapi yang bikin gue kesel banget nilai ulangan IPS gue malah dapet 100. Bukan karena apa ya, karena semua materi buat ulangan IPS-nya tuh dah pada di luar kepala gue (yah, karena gue seneng banget sama IPS). Kan bangke. Bekas robekan bukunya pun masih tersimpan di rumah.

Jaman SMP pun addict makin aneh aja. Banyak juga sih yang tau Harry Potter dan level addictnya pun hampir sama juga. Malah kita dulu setiap orang biar aman pake nama samarannya tokoh-tokoh di Harry Potter. Terkhusus Neville... dan musuh gue adalah Cho.

Pas SMA udah rada biasa aja walaupun 3 film Harry Potter terakhir rilis pas gue SMA. Oh ya, yang paling terakhir, Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2. Itu adalah film kedua yang berhasil bikin gue nangis setelah film Le Grand Voyage. Padahal pas baca bukunya gue gak ampe nangis, tapi malah cengo abis karena gak nyangka plotnya begini. Baru pas di film dibikin kerasa dah. Chapter 33: The Prince's Tale.

Part 1

Part 2
"After all this time... always."
Pas kuliah pun, karena di kosan, jadi kalo lagi bingung dan stok film juga ga ada yang baru dan lagi gak mood buat liat film yang lain, yaudah nonton Harry Potter. Random deh serial yang keberapa. Udah selesai, ditonton lagi, kalo nggak nonton scene favorit aja. Begitu seterusnya. Dasar mahasiswa.

Soal nonton film berulang jaman sebelum kuliah, yaitu dengan cara minjem CD punya Dea. Dulu sih abis ditonton terus di-copy. Berhubung komputer gue rusak mulu, terus minjem lagi. Eh, rusak lagi, dan akhirnya gue ga ada koleksi filmnya lagi. Untung sekarang tinggal download aja.

Itulah kisah addict yang sederhana. Sekarang ke masalah pairing atau couple. Pairing favorit di Harry Potter, sebenernya sih gak bakal ada di film, but I ship Dramione. Mereka, walaupun bertolak belakang banget--Hermione di pihak putih dan Malfoy di pihak hitam, yang akhirnya jadi abu-abu--tapi, yang sebenernya mereka itu saling suka tercium para fans dari bukunya. Untuk info lebih lanjut mending kalian googling ajadeh.

And for real, too... Tom Felton and Emma Watson.





Tapi mereka udah punya pasangan masing-masing. Yo wis lah. Padahal aslinya dulu Emma naksir Tom pas masih awal-awal film, tapi Tom nganggep Emma adek. Yaaah, haha.

Tapi karena Draco-Hermione tidak menjadi pasangan dan bikin sebagian besar PotterMania kecewa, jadi mereka hanya bisa mencurahkan dengan menulis atau membaca fanfic Dramione. For more fanfic, just log on to fanfiction.net. Yang bahasa Indonesia juga banyak kok.

Dan gue pun dikejutkan dengan sebuah fakta. Pengakuan dari tante Rowling sendiri.

Ah, gotcha!
Oh God, kenapa gak mereka berdua aja!? Kan malah jadi lucu bin seru.

Jadi, sampai saat ini, gue-masih-jadi-fans-Harry-Potter.


Apa cuma gue doang yang masih addict sama Harry Potter sampai sekarang???

Thursday, September 11, 2014

Semester 3 dan 4--Semester "Senggol-Bacok"

Haaah, pada akhirnya gue punya waktu yang lumayan luang buat posting blog lagi. Yap, gak disangka banget rangkaian kegiatan akademik di semester 3 dan 4 udah selesai. Alhamdulillah. Dan tentu aja gak nyangka banget. Setahun bulan berlalu dengan begitu cepatnya.